Rabu, 06 April 2016

Harapan

Sampai sekarang aku benar-benar tidak yakin dengan kemampuan ku sendiri, bagaimana dan kapan  aku bisa membahagiakan orang tua ku. Jika memikirkan tentang wisuda, rasanya aku ingin terjun dari lantai 25. Kepala ku sakit, bahkan sekarang aku sedang menghindari ibu baik hati yang mau membantu ku menyelesaikan skripsi. Aku tak ingin melakukan ini tapi aku benar-benar melakukannya dan menundanya begitu lama.

Aku ingin menangis, tapi tak bisa. Ingin teriak pun tak mampu. Otak ku rasanya penuh dengan banyak harapan yang ingin ku capai. Berapa milyar harta orang tua yang sudah ku habiskan untuk bersenang, berapa kali aku mengecewakan mereka, berapa kali aku berbohong. Semua itu tak dapat terhitung, aku bingung, pikiran ku kosong, hatiku pun tak bersuara. Aku benar-benar lelah sekarang, benar jika ini semua karena aku terlalu jauh dengan Tuhan ku. Namun, begitu sulit mendekatkan kembali.

Aku selalu meninggal kan apa yang aku benci, aku tidak pernah ingin bertemu dengan orang yang tidak aku suka. Apa yang aku harapkan? Jika masih ada harapan untukku, tapi aku mengabaikannya dengan hanya bersenang-senang. Tuhan, aku tahu aku salah, tapi kenapa begitu sulit memulai dan melanjutkan kebaikan yang ingin selalu aku lakukan.

Aku mulai benci dengan diri ku sendiri, aku terlahir bodoh dan selalu direndahkan. Bahkan dengan keluarga ku sendiri, dimana tempat terbaik yang bisa membuat ku lebih hidup. Tuhan, aku lelah. Tapi aku bukan satu-satunya orang yang paling menderita di dunia ini, masih banyak hal lain yang lebih sulit dan menyakitkan. Aku sadar dengan semua itu entah kenapa aku tidak mampu melakukannya dengan baik. Tuhan, aku lelah... 😥😥😥

Rabu, 04 Maret 2015

Kucing oh Kucing

Aku pernah punya keinginan ngelihat langsung kecelakaan atau kejadian apa pun yang disitu cuma aku satu-satunya orang ngelihat kejadian itu. Dan Tuhan mengabulkannya pagi ini, sedikit ngerasa lucu aja sama kejadian ini.

Nah kalo ada yang tahu, kamarku sama jalan depan rumah tuh cuma di batasi sama besi. Sebenarnya selama ini aku tidur di kamar bekas toko, untungnya jalan depan rumah tuh bukan jalan raya. Hanya jalan desa yang kadang horor banget kalo malem, soalnya sering terjadi kecelakaan dan sepinya itu yang bikin aku merinding. Karena itu juga aku gak bisa tidur tenang setiap kali ada suara keras mesin-mesin motor yang lewat, orang lewat yang ngrobrolnya pake suara bass lah. Tapi untungnya juga aku udah terbiasa sama hal itu, mungkin ini salah satu cara Tuhan bangunin aku biar subuhku gak kesiangan.

Awalnya, alarmku bunyi sekitar pukul 03.45 pagi. Jalanan masih gak ada suara dan yang biasanya terdengar suara orang ngaji sebelum subuh pun gak ada. Aku matiin aja tuh alarm, tidur lagi. Lalu aku denger suara adzan, bukan dari musholla depan rumah tapi dari masjid yang jauh banget. Pas itu juga aku masih males mau bangun, eh mendadak dari timur ada suara motor biasa sih gak kenceng. Aku malah gak denger suara motornya yang aku denger dan bikin aku kaget tuh jalanan sepi gak ada satu motor pun lewat kecuali motor itu, dan tuh motor jatuh tepat di depan kamarku. Suara kenceng banget jatuhnya, mana si ibuk yang jatuh tuh nyebut terus suaranya kenceng juga. Pas itu, tanpa pikir panjang aku langsung bangun. Aku buka tuh pintu besi dan disitu aku nemuin seorang ibu dan anak yang masih terkapar di pinggir jalan. Awalnya aku gak sadar waktu bangun dan buka pintu besi, aku baru sadar kalo ternyata aku satu-satunya orang ngelihat mereka dan demi apa aku juga baru sadar gak seorang pun keluar rumah buat nolong mereka.

Oh My God, ini aku masih baru bangun tidur. Saraf-saraf di otakku belum pada nyambung semua. Si ibuk udah nangis sambil nolongin anaknya yang terluka di wajah, padahal si ibuk juga terluka. Disitu aku gak kepikiran harus ngapain aja, yang pertama aku lakuin cuma berdiriin motornya. Bantuin si ibuk duduk lebih minggir di jalan. Udah habis itu aku gak tahu lagi mau ngapain, sampai salah seorang tetangga ku keluar rumah dan nawarin minum. Ini satu kesalahanku, kenapa aku gak bawain mereka minum dari tadi?

Kedua, 10 menit pasca kecelakaan aku baru ngasih mereka tisu buat bersihin luka. Ketiga, tetanggaku yang tadi ngasih betadine dan helloo... dari tadi aku ngapain aja coba? Seharusnya aku bawain mereka betadine dari tadi, malah tisu doang yang aku bawa buat mereka. Maklum, aku waktu bener-bener loadingnya belum 100%. Setelah itu aku cuma nungguin mereka sampai yang jemput mereka dateng karena motornya macet gak bisa digerakin sempurna.

Okay, satu dua tetanggaku mulai keluar ada yang mau sholat subuh dan ada juga yang keluar cuma buat sekedar tanya penyebab kecelakaan. Semua orang pasti ngira mereka jatuh sendiri, karena gak satu pun kendaraan lewat kecuali motor yang mereka kendarai. Sampai bapak yang jemput mereka dateng dan bawa mereka pergi, akhirnya aku sadar sempurna 100% aku sadar dan itu bukan mimpi. Disitu aku ngerasa lucu, karena otakku yang loadingnya kelamaan, disitu juga aku ngerasa bodoh.

Penyebab kecelakaan itu sebenarnya cuma karena si anak nih yang nyetir maunya ngindarin 2 kucing yang lagi lari india-indiaan. Dia ngeremnya mendadak karena kaget, ya jatuh deh. Ceritanya mereka tuh abis dari pasar dan mau pulang ke rumah, untungnya rumahnya gak terlalu jauh. Abis itu aku baru ngerasa sedikit deg-degan entah kenapa. Semoga jadi pelajaran buat kita semua agar lebih waspada meski jalanan sepi, apa pun bisa terjadi.

Kamis, 25 September 2014

Learn Korean Language

한국어를 배워 볼까, 하자!!
hangug-eoleul baewo bolkka, kajja!!
mari belajar bahasa Korea!!

이십 어휘 작업:
isib eohwi jag eub
20 kosakata pekerjaan


:: 수면 >> sumyeon >> tidur
:: 먹고 >> meoggo >> makan
:: 실행 >> silhaeng >> lari
:: 도로를 >> dololeul >> jalan
:: 학습 >> hagseub >> belajar
:: 춤을 >> chumeul >> menari
:: 읽기 >> il gi >> membaca
:: 목욕 >> mogyog >> mandi
:: 재생 >> jaesaeng >> bermain
:: 쓰기 >> sseugi >> menulis
:: 오픈 >> opeun >> membuka
:: 가까이 >> gakkai >> menutup
:: 잘라 >> jalla >> memotong
:: 앉아입니다 >> anjaimnida >> duduk
:: 히트 >> hiteu >> memukul
:: 웃음 >> useum >> tertawa
:: 토크 >> tokeu >> bicara
:: 마시는 >> masineun >> minum
:: 일어나 >> ireona >> bangun
:: 기다리 >> gidari >> menunggu

EXO addictive by KyungieNooNa

Minggu, 21 September 2014

SATNIGHT WITH EXO

D.O EXO
Luhan EXO
Gue dari Malang ke Jakarta perjalanan 18 jam, dan kalian bisa bayanginlah gimana capeknya gue duduk sehari semalem di kereta, tidur pun gak bisa. Mana di kereta dingin banget dan gue gak bisa kalo naik kendaraan ber-AC.

Waktu turun dari kereta dan pertama kali menginjakkan kaki di Jakarta, rasanya beda banget. Antara panas dan gerah langsung jadi satu. Dari stasiun gue di jemput sama adik gue namanya Echa, yang gue tahu dia tuh EXO-L biasnya Chen, tapi dia dipanggil maknya DO sama temen-temennya. Yang bikin gue keki, dia manager dance cover. Salut gue, dia udah berpengalaman banget nonton konser kpop. Jadi gak salah lah kalo gue kenal dia. Dari stasiun Pasar Senen, gue harus naik commuter line 3x ke Jatinegara, Manggarai terakhir Grogol. Nyampek dirumah dia pun gue Cuma istirahat bentar, dan gak sempet tidur sama sekali. Gue udah di ajak jalan sama dia, jadi ceritanya sore itu dia mau ambil tiket buat konser, gue juga mau ambil tiket.

Gue, Echa dan satu lagi temennya Echa, namanya Deasy. Dia mantan anak dance covernya SNSD dan dia jadi Seohyun. Acara jalan-jalan pertama kita, dimulai dengan nunggu jam 7 malam buat ngambil tiketnya ke seorang penjual tiket. Sambil nunggu kita jalan-jalan dulu ke mall, waktu keluar mall eh ada stand makanan Korea gitu di depan mall dan disitu juga di play MVnya lagu-lagu Korea. Akhirnya kita putuskan makan disitu, waktu itu ada beberapa yeoja dan 1 namja yang lagi nongkrong disitu. Mereka lagi ngitung handbannernya KaiSoo. Sontak gue melek lah, tapi gue langsung illfeel berat sama mereka. Gila aja, ini pemandangan yang gak umum buat gue. Mereka masih belasan tahun dan kayanya gak ada kalo sampe 18-19 gitu. Tapi dengan santainya mereka ngomong ‘anjing’ di depan gue dan parahnya lagi salah satu yeoja sebelah gue nih nyalain rokok. Gue harus apa? Gue paling gak tahan sama asap rokok. Itu bener-bener bikin gue gak nyaman banget, yang lebih parahnya lagi nih. Salah satu yeoja disitu ada yang pake jilbab, gue kira dia bakal baik-baik aja, tahunya dia tiba-tiba ngeluarin tas kecil dan ta situ emang khusus buat tempat rokok selanjutnya okelah dia ikutan ngerokok juga. Oh God, gue pengen banget bakar tempat itu saat itu juga. Gue cuma ngerasa miris aja gara-gara mereka fansnya KaiSoo :3

Okay pada akhirnya kita masuk mall lagi buat ketemuan sama orang yang megang tiketnya Echa. Sumpah ini kaki udah pegel banget jalan terus, abis ambil tiket kita langsung ke Senayan buat ambil tiket gue. Gue kira namanya lapangan Senayan tuh Cuma segede lapangan bola biasa, taunya ada banyak lapangan disana. Pas udah mulai malem, kita nyampe GBK dan fix disana juga ada pertandingan Persija ternyata. Gilanya mereka kebanyakan anak kecil dan ugal-ugalan banget. Gue saking capeknya jalan, gue lepas aja sepatu gue. Kita keliling GBK tanya sama banyak orang dimana Lapangan D. Tapi kita masih gak nemu, emang lapangannya banyak dan luas banget. Akhirnya kita nemu sumber suara, waktu itu katanya EXO lagi rehearsel dan yang gue denger tapi samar-samar itu lagu Lucky. Gue yang baru pertama kali mau nonton konser jelas jingkrak-jingkrak kegirangan banget. Gue langsung ajak Echa dan Deasy jalan lebih cepet kearah sumber suara, selain itu kita juga harus ngelewatin segerombolan supporter Persija yang waktu itu lagi rame banget. Disitu juga ada beberapa mobil polisi dan polisinya juga lumayan banyak. Lumayan horror buat gue.

Gue seneng banget waktu lihat cahaya dari panggung TLP kelihatan di depan mat ague, meski terhalang pohon-pohon. Tapi ternyata kita belum boleh masuk venue, ya udah akhirnya kita ngobrol-ngobrol aja tuh sama satpam di depan gerbang. Dan ternyata, EXO gak lagi rehearsel sekarang. Mereka rehearsel sekitar jam 12 malam entar. Dalam hati gue kasihan banget mereka, segitu ngototnya sampe sama managernya di jadwal rehearsel jam 12 malam. Waktu itu gue sempet mikir buat jemput EXO di airport, tapi kata Echa mending gak usah. Okay, gue Cuma doa yang terbaik buat mereka. Selanjutnya waktu gue dapet kabar mereka bakal nginep di hotel Sultan, gue juga pengen kesana. Deket banget tuh sama Senayan, pulangnya gue juga lewat sana. Tapi gue gak mau ikut-ikutan bikin mereka ngerasa rishi karena diikutin mulu. Begitu juga waktu mereka balik ke Korea waktu di Soetta, terang aja mereka sebenernya gak pengen ada fans yang ngikutin mereka sampai kesana. Taunya masih banyak aja kan? Namanya juga EXO, bayangin aja kalo di bandara sepi gak ada fans yang nyambut atau nganter mereka. -_-

 Pulang dari Senayan sekitar jam 9an gitu, tapi kita masih bingung cari jalan keluar. Karena waktu itu supporter Persija makin rame aja di lapangan sebelah. Waktu kita tanya jalan keluar sama polisi, tuh polisi udah emosi banget sambil matahin bambu dan siap2 mau mukul gitu.

Deasy “Pak maaf, jalan keluar dari sini yang ada buswaynya dimana yah?”

Polisi “Keluar dari pintu timur aja mbak” dia udah gak nglihat kita langsung pergi aja sambil angkat bamboo

Jelas itu bikin gue sama Deasy serem, si Echa mah biasa aja dia. Pas kita cari pintu timur, kita masih ngelewatin supporter Persija yang lagi rame-ramenya tuh sama polisi. Gue sama Deasy udah gemeteran aja, “Ya Allah, gimana kalo mereka masih kaya gini waktu EXO rehearsel ntar malam?” batin gue yang udah takut banget nglihat gerak gerik mereka yang makin membabi buta tuh. Akhirnya kita minta perlindungan Intel di pos polisi deket-deket situ. Si Echa udah emosi banget sama kelakukan si provokator yang tiba-tiba di seret ke polisi tempat kita minta perlindungan. Gue yang gak pernah lihat begituan jelas takut banget, mana si pak polisi pake emosi banget teriak-teriak sampe mau angkat kursi lipat besi buat mukul si provokator lagi. Weeehh… serem banget deh pokoknya. Kita akhirnya di amankan sama Intel dan dikasih tahu jalan keluarnya. Ternyata bukan Cuma gue, Echa sama Deasy aja yang bernasib sama. Di belakang pos polisi udah ada beberapa yeoja yang sembunyi karena takut juga. Mana ternyata malam itu juga hujan gerimis, semoga aja besok gak hujan.

Kejadian semalem sukses bikin gue gak bisa tidur nyenyak malam itu, padahal kita harus bangun subuh buat ngantri besok.  Gue sama Echa janji bakal bangun subuh dan berangkat langsung, tapi gue gak bisa bangun cepet karena kecapekan banget waktu itu, mana belum makan juga. Kita bangun setengah 6, mandi siap-siap dan langsung berangkat cari busway. Kayanya biasanya sih, kalo dari rumah Echa harus 3x naik busway. Gue pikir ini udah siang banget, karena kita nyampe venue udah jam 8 dan antrian udah bejibun dapet 900an EXO-L mungkin. Gila…!! Gue udah shock aja, gue harus gimana? Mana mbaknya yang bawa tiket gue baru bisa nongol jam 12an lebih. Tapi gue sih ikut antrian aja di belakang sama Echa. Mungkin gue udah bagian dari 1001 EXO-L yang ikut ngantri. Gue gak lebay, mereka emang banyak banget. Gue masih sempet jalan-jalan ke stand beli kipas dan pin DO, gue pengen pake itu pas DO deket di depan gue.

Selama berjam-jam antri gitu, banyak banyak admin dari fansite yang bagi-bagiin handbanner dan kebanyakan dikhususkan buat VIP. Gue VIP tapi gue belum dapet tiketnya, jadi pas ada fansitenya KaiSoo sama DO bagi-bagi handbanner gue gak kebagian. Sumpah gue pengen banget nangis gulung-gulung di venue waktu itu juga. Akhirnya kita baru dibolehin masuk venue sekitar jam setengah 3, karena antriannya emang super banyak banget. Sambil antri, kita masih bisa denger mereka rehearsel. Itu yang bener-bener suara mereka rehearsel. Yang paling gue inget tuh pas nyanyi beberapa lagu, ada disitu bener-bener kedengeran itu suara DO, Chen, Baekhyun, Luhan. Waktu Sehun, Tao sama Chanyeol ngerap juga kedengeran banget, mereka gak lipsing. Apa lagi adek DO sama Chenchen waktu itu sempet teriak “Woow”. Yang diluar udah pada histeris aja semua, gue langsung teriak-teriak gaje “Dyo ya~~”

Pas gue desek-desekan noh, ada yeoja nangis-nangis nyari sesuatu. Gue pikir dia Cuma kehilangan tiket doang, taunya sedompet-dompetnya ilang. #poor_girl. Saat itu juga gue sempet punya inisiatif buat ngasih tiket gue ke dia, karena sejak awal perasaan gue udah gak enak aja. Tapi setan terus bisikin telinga kiri gue dan gue berusaha gak peduli sama tuh anak. Waktu antri itu gue punya banyak kenalan, EXO-L dari Solo, Purwokerto, Surabaya dan banyak EXO-L dari Bekasi sama Jakarta sendiri. Tambah temen kan gue? Meski kebanyakan dari mereka masih dibawah umur gue. :D

Yang bikin gue shock selama ngantri waktu gue lihat ada EXO-L yang sampe dianter mak-bapaknya ngantri, bahkan ada yang satu keluarga nonton bareng, pantes aja gue sering lihat tante-tante sama oom-oom sliweran di tempat antrian. Sampe di bawain makan juga, ngiri gue. Dari situ gue sempet kepikiran kalian yang gak dibolehin sama orang tua buat nonton. Bagaikan langit dan bumi, gue udah kesel juga lihat yang begituan. Si Echa sempet tuh liat Sasha (Lucky fans yang digendong Sehun) sama kakaknya ada diantrian waktu desek-desekan sama yang lain, kakaknya yang udah pegel banget antri dan Sasha pake acara nangis gara-gara gak kuat nahan panas sama desek-desekan.

Kakak “Udah dek kenapa pake nangis sih? Kakak udah capek nih, mau ketemu DO gak?”

Sasha “Iya mau kak, mau” kata Sasha sambil nangis. Akhirnya si Sasha suruh minggir sama security dan kakaknya yang antri. Si Sasha ini fansnya DO dan kakaknya fansnya Kai.

Karena gue lihat antrian masih panjang banget dan jam udah menunjukkan jam 3, akhirnya gue cari inisiatif sendirian maju ke depan deket sama security yang magerin antrian paling depan. “Tolong yang belakang jangan dorong-dorong, batas antrian hanya sebatas trotoar yang memaksa masuk dari luar trotoar tiketnya akan saya ambil dan orangnya dilarang masuk” teriak security. Gue mah gak peduli dia mau bilang apa. Untuk yang pertama kalinya nonton konser, gue ikut antri sendirian sambil desek-desekan sama security dan ribuan EXO-L. Pada akhirnya, banyak tuh yang pingsan di tempat. Dengan sekuat tenaga, gue berusaha ikut ribut bentar sama security. Karen ague gak mau dapet VIP belakang. Gue udah yang namanya panas, gerah, laper jadi satu dah tuh. Setelah gue bisa masuk, tahap kedua adalah pemeriksaan. Satu-satunya bekal hidup gue di dalem venue Cuma setengah botol air yang gue kantongin di sebelah tas gue. Eh diambil juga pas pemeriksaan, mati deh gue. Tahap ketiga adalah nunggu jam 4 buat bisa masuk ke bagian gue, VIP E. Awalnya emang antri tertib gitu sambil baris, taunya pas pengumuman venue dibuka masih aja desek-desekan gak jelas. Gue berusaha ke depan biar kebagian di depan, tapi usaha gue sia-sia aja saking banyaknya manusia. Tahap keempat adalah pemeriksaan tiket ke masing-masing gate. Dari perjuangan panjang gue dari pagi sampai sore itu, gue masih belum beruntung dapet VIP E depan. Dan gue pilih paling belakang seenggaknya itu udah paling deket banget sama panggung, meski mereka yang ada dipanggung itu bakal Cuma kelihatan dari belakang aja.

Sambil nunggu acara di mulai, gue cengok sendirian disitu karena gue gak ada temen. Tapi ternyata yang sendirian bukan gue, gue ajak kenalan 2 yeoja cantik disebelah gue. Taunya mereka sama-sama fansnya Baekkie, aahh~ gue cari DOstan. :3

Hari semakin gelap aja, sekitar jam setengah 6 tuh abis lagu-lagu EXO di puter. Tiba-tiba ganti lagu Indonesia Raya, nyanyi bareng dah tuh semua EXO-L dengan semangatnya. Abis nyanyi lagu  Indonesia Raya, mendadak ada pengumuman dari staff. Panggilan kepada seorang yeoja bernama (gue lupa namanya), katanya disuruh pulang sama mamanya. Gila aja, itu dia udah masuk gate dan konser udah dimulai tapi dia disuruh pulang gitu aja? OMG, tapi entah kenapa otak setan gue langsung aktif. Gue rasa ini Cuma akal-akalan staff aja buat milih lucky fans yang bakal naik ke panggung waktu EXO nyanyi Gee.

Semakin gelap langit, beberapa dari kita udah nyiapin lightstick dan jadilah silver ocean di Lapangan D. Kita udah namanya heboh banget waktu mereka pembukaan sama mantra-mantra apa lah itu, gue gak ngerti. Kalo kalian tahu, gerakan sama ucapan mereka sebelum nyanyi lagu Mama tuh hampir sama kaya suku Maya waktu ngadain upacara-upacara adat.

Disinilah kegalauan gue berlanjut, peraturan yang gue baca tuh gak boleh bawa alat perekam apa pun. Tapi apa? Gue udah terlanjur gak bawa kamera karena takut disita, eh mereka malah pada bawa kamera DSLR, handycam, yang paling parah buat gue adalah tongsis. Gue udah pendek, paling belakang dan jelas itu bikin gue emosi banget.

Gue berusaha nikmatin konser sampai selese, meski gue harus jinjit-jinjit dan kaki gue rasanya udah mau putus aja. Bias gue dedek DO, tapi gue suka teriak-teriak manggil member yang naik ke panggung yang paling deket sama tempat gue berdiri. Waktu itu yang pertama ada disitu Xiumin oppa, gue bengong setengah gak percaya dia bisa sedeket ini di depan gue.

“Oppa…oppa…oppaa!!” teriak gue manggil umin oppa. Sumpah kalo kalian tahu, dia tuh putih mulus bersih ganteng imut banget. Lengannya aja yang sedikit horror kaya paha sapi saking putih dan kekernya. Dan senyumnya itu,

“Ya Allah…gue leleh dah”
Umin oppa ngedance disitu kerennya.... Meski dia ngedancenya belakangin gue, tapi sumpah dancenya keren pake banget. Tapi waktu lihat Lay solo perform gue rasa Lay lebih oke dari Kai, gue bener-bener cuma bisa bengong lihat dia ngedance di depan mata gue.

Sampai hampir semua member bergantian ada disitu, yang gue sebelin tuh si DO. Padahal gue nunggu dia ada di deket situ, tapi dia baru deket pas udah lagu terakhir ‘Lucky’. Itu aja dia kesitu sama Lay, Lay masih nyanyi-nyanyi sambil action di depan kamera fans, DOnya udah pergi gitu aja.

Alhamdulillah gue sempet dapet rekamannya dia. OMG…DO! gue nunggu loe dari tadi, gue langsung neriakin dia sekenceng-kencengnya “DO yya~ tarawa…!!” gue juga teriak gitu waktu DO solo, yang si Echa malah teriaknya “DO…mak disini nak!! Dyooo” EXO-L di tempat dia yang tadinya neriakin “Kyungsoo…kyungsoo “ langsung pada diem denger teriakan Echa yang paling kenceng.

Moment penting selama konser :
Ø   Giliran Baekhyun yang ngomong, dia bertanya kepada fans “Apa kalian berjanji tidak akan ada yang sakit?” terus dia sempet aegyo sambil ngomong “…andweoo~” dan sumpah itu imut banget bocah, meski gue cuma kelihatan di LCD. Terus fans berteriak ‘kkaebsong…kkaebsong’. Dan akhirnya ‘Baekhyun mulai dengan mengatakan “Kkaeb…” fans nyaut “Song” sampe 3x dan diakhiri dengan Baekhyun bilang “Kkaeb…kkaeb..” fans nyaut “Song…song” terakhir Bakkie bilang “Kkaebsong” dan semua EXO-L ketawa aja lihat aegyonya
Ø    Ada juga tuh yang lucu waktu ada member yang  bilang ‘I love you’ gue gak inget siapa tapi pas itu dia ada disebelahnya Lay, terus Lay nyaut bilang ‘Me too’ dia lanjut lagi bilang ‘Me too too’ aahh~ EXO-L pada ketawa nglihat kepolosan Lay
Ø   Waktu ChanBaek nge-MC, Baekhyun bilang kalau Chanyeol udah beli mobil. Terus Baekkie juga bilang “Setahu saya, dia belum punya SIM tapi udah beli mobil” sambil ketawa-ketawa gitu. Kata Chanyeol malah dia mau datang ke INA pake mobil. #Hahaha Langsung deh tuh Chanyeol ngeluarin kunci mobil dari saku celananya, kerennya dia pake kebanyakan gaya mencet tombol di kunci itu. Dan yang ketiga kalinya dia mencet tuh tombol yang keluar Luhan dari bawah panggung. Lucu banget gayanya Chanyeol waktu itu dan Baekhyun Cuma ketawa aja ngelihatnya.
Ø   Waktu itu hujan masih gerimis dan gak terlalu deras, eh si Chanyeol pake bilang ‘Saya suka hujan dan saya harap malam ini hujan turun deras’. Beneran deh, abis mereka nge-MC hujan semakin deres aja, tapi gak banget. Terus si Channie bilang ‘Tuhan mengabulkan doaku, tapi seharusnya aku gak bilang kaya gitu’ :D
Ø   Lucky fans yang ditarik Suho ke atas panggung waktu mau nyanyi lagu Gee itu, gue gak tahu ya siapa. Tapi anehnya sebelum di pilih member, dia udah nongol aja tuh di luar trails penonton. Kalo gue jadi dia, gue pasti udah mewek di depan mereka. Terus dapet pelukan deh :3
Ø   Suho emang sempet bahas OT11, tapi gak ada yang nangis. Itu Cuma keringat mereka aja yang banyak di bagian muka, makanya kelihatan kaya air mata. Dia Cuma bilang “EXO-M sudah datang untuk yang ke tiga kali ini ke Indonesia, tapi kami akan menunjukkan penampilan terbaik kami mala mini”
Ø   Waktu pembukaan, Suho udah sempet minta maaf sama fans soal keadaan Sehun yang kurang sehat, Sehun sempet tertunduk dan mereka janji bakal menampilkan yang terbaik buat EXO-L Indonesia malam itu.
Ø   Sehun berjuang nahan rasa sakit di jempol kakinya, bahkan dia sempet ganti posisi waktu nyanyi Wolf, jadi Luhan yang di depan di bagian penutupan. Tapi pada akhirnya Luhan malah hampir terpeleset, masih hampir kok.
Ø   Chen tanya kepada fans ‘Apa kalian membawa payung?’ #perhatiannya :3
Ø   Suho bilang EXO-L yang tidak hadir malam itu adalah yang terbaik, tahu gitu kan gue jual aja tuh tiket ke yeoja yang nangis-nangis tadi kan? :3
Ø   Waktu rehearsel, Baekhyun pake acara godain fans dengan berkata “Ahh~ ah~” secara lah ini bikin fans yang lagi ngantri di luar venue pada histeris dengernya
Ø   EXO-L INA gak bisa lihat penampilan solo Sehun dance dan wushunya Tao karena keadaan mereka yang kurang sehat L #GWS_maknae
Ø   Sehun akhirnya minta maaf karena gak bisa tampil solo di depan EXO-L INA dan fans berteriak ‘Gwenchana…gwenchana’
Ø   Waktu perkenalan Kai bilang “Apa kabar-e? nama saya Kai” tambahan ‘e’ yang diucapkan Kai ini seperti logat Jawa :D
Ø   Giliran Tao ngomong dia berusaha ngomong dalam bahasa inggris dan dia sudah melakukannya dengan baik, tapi abis itu dia diem terus ketawa karena gak tahu harus ngomong apa #Happy_Tao
Ø   Sasha di tunjuk langsung oleh Sehun yang tidak sengaja melihatnya di barisan penonton paling depan di VIP A. Lalu staff membantu Sehun menarik keluar Sasha dari balik trails besi, Sehun kelihatan seneng banget waktu gendong Sasha. Dia mengusap kepala dan mencubit pelan pipi Sasha, gue rasa dia gemes banget tuh sama anak kecil
Ø   Gak disangka-sangka banyak master fansite yang datang waktu itu dan kebanyakan fansite Baekhyun
Ø   Sekedar info aja dari 45 Baekhyun master fansite diseluruh dunia, Polaright gak termasuk di dalamnya. O_o
Ø   Kaya waktu konser SMTown World Tour III setahun silam, Chanyeol berusaha bicara dalam bahasa Indonesia dengan benar tapi micnya tiba-tiba mati. Dan di konser kali ini dia berhasil memperkenalkan diri dalam bahasa Indonesia dengan benar “Apa kabar? Nama saya Chanyeol. Saya Cinta Kamu” dulu dia bilang ‘Kami Cinta Saya’ -.-
Ø   DO berulang kali mengulang sapaannya “Indonesia, bagus sekali” okay dek, loe juga bagus banget kok -_-
Ø   DO juga bilang “ Karena hujan setelah sampai rumah nanti, kalian (EXO-L) harus mandi yang bersih” pas itu si Echa teriak kenceng lagi, “Iya nak, mak mandiin sini nak” :D
Ø   Kai bilang gak sabar pengen balik lagi ke INA, terang aja dia seneng karena ada begitu banyak orang INA yang lebih item dari dia. Padahal kalo dilihat lebih deket dia gak item-item amat, dia juga gak pesek, sumpah dia keren banget, ngeri, horror waktu solo dance.
Ø   Sehun sama Luhan selfie pake tongsis fans, Suho juga pegang kamera polaroid fans dan dipake buat selfie bareng sama yang punya polaroid. Baekkie, bergaya gak jelas sambil duduk di depan kamera staff. -_- :3
Ø   Ada seorang fans ngelemparin boneka unicorn ke arah Tao, sama Tao emang diambil abis itu dicium abis itu di lempar lagi ke penonton :D kasian banget tuh yang ngasih.
Ø   Gak tahu darimana tapi gue udah lihat Tao pake bando yang tulisannya Sehun
Ø   Pas nyanyi lagu Love Love yang pertama deket itu Sehun dan DO ada diujung kiri panggung, meski Sehun di depan mata gue, tapi gue fokus sama Do yang jauh. Gue sempet lihat Sehun Cuma melambaikan tangan, dari wajahnya kelihatan banget dia nahan sakit. #poor-Sehun.
Ø   Masih lagu Love Love sekarang giliran Luhan sama Baekkie, waktu papas an sama Sehun Lu ge sempet nyentuh tangan Sehun. Menurut gue itu bahasa tubuh Lu ge buat Sehun yang artinya ‘Gwenchana?’ #HunHan. Lu ge di depan mata gue dan gue terpukau bener sama kecantikannya. Sumpah dia cantik banget, bersih senyumnya….OMG
Ø   Pas DO solo, gue bener-bener pengen banget nangis tapi gak bisa. Suaranya lembut banget, asli suara emas DO. Apa lagi pas nyanyi Baby Don’t Cry, aaaahhh~~~ sumpah Dyoo yya~~
Ø   Lagu yang paling gue tunggu adalah Peterpan sama Lucky. Waktu itu hujan pas lagi deresnya tuh, terus pas nyanyi lagu Peterpan Kai sama Chanyeol deket banget. Gue udah bengong aja, nglihat gantengnya nih bocah anak orang apa anak malaikat yah? Tao juga ngerapnya kece banget, dia tinggi, cakep gak sejelek yang biasa gue lihat di video sama foto.
Ø   Kerennya lagi Suho sama Chanyeol ngedance Black Pearl juga di stage yang deket gue, gue bener-bener lihat live gimana energicnya mereka ngedance. XD
Ø   Baekhyun : Apa kabar Indonesia? Nama saya Baekhyun. Ahh~ jinjia boghosiposo (Boghosiptago Baekhyun na~)
Ø   Xiumin : Saya sangat terkesan kalian banyak berkumpul disini
Ø   Chen : Apa kabar Indonesia? – Apa kalian merindukan kami? Saya harap pertunjukkan kali ini menjadi pertunjukkan paling mengenang untuk kita semua – Indonesia… aku cinta kamu!!
Ø   Suho : Apa kabar Indonesia EXO-L? Nama saya Suho – Ini adalah kunjungan ke dua bagi kami semua, saya berterima kasih banyak atas cinta kalian kepada kami. Kami harap kita bisa menikmati pertunjukkan mala mini bersama, I love you Indonesia
Ø   Kai : Nama saya Kai! – Saya senang bisa berkunjung lagi ke Indonesia, kalian menyambut kami dengan sangat meriah, kami benar-benar ingin mengucapkan terima kasih (bow 2x)…
Ø   Lay : Saya harap setiap orang take care dan enjoy untuk pertunjukkan mala mini
Ø   DO : Apa kabar? – habiskan energy kita malam ini, are you ready?? I’m ready…!! (teriakannya cetar membludak kaya badak nyeruduk gagak) #hahahaha
Ø   Chanyeol abis perkenalan langsung meninggalkan panggung, karena dia mau persiapan buat tampil solo, dia bilang ‘Kami akan berusaha menampilkan pertunjukkan yang terbaik mala mini, bye…bye…bye…” (kyeopta Park Chanyeol, sambil ngelambain tangan sama muter2 gaje) :D
Ø   Waktu Lay solo perform, semua teriak manggil ‘Zhang Yixing…Zhang Yixing’ dia keren banget ngedancenya
Ø   Waktu turun panggung Chanyeol gak sengaja nyentuh tangannya seorang fans, yeoja berhijab. Dia kaget aja dan ekspresinya kaya bengong gitu. Kira-kira apa yang dia pikirkan?

Alasan gue galau berat abis konser :
Ø   Karena usaha gue buat dapet VIP depan sia-sia
Ø   Gue terlanjur gak bawa kamera dan cuma modal hp jadul, itulah kenapa gue sebenernya gak terima/gak suka kalo di tag foto/baca berita seputar TLP INA. Rasanya sakit banget gara-gara gak bisa ambil foto sendiri. Saran gue, kalo kalian baru sekali nonton. Jangan peduliin peraturan yang gak boleh bawa kamera dll. Itu bikin makan ati aja :3
Ø   Waktu DO udah deket, gue pengen dukung dia sambil nunjukkin kipas yang gambarnya dia. Gue nyari tuh kipas kesayangan gue gak ada, tahunya abis konser selese gue nemu udah jatuh terinjak-injak, kotor, lecet #nangis :3
Ø   Gue gagal ngasih hadiah wayang golek versi DO pake baju adat jawa :'(
Ø   Seharian itu perut gue cuma terisi air doank, tanpa makan apa pun. Alhamdulillah sih gue gak pingsan kaya yang lain
Ø   Selesai konser gue langsung duduk di belakang, pengen nangis tapi gak bisa. Gue masih gak percaya bisa ngelihat namja-namja kece itu hidup di depan mata gue
Ø   Jujur gue envy sama lucky fans, yang bisa dapet bunga, bantal love, boneka dan handuk dari member. Tapi gue gak pengen kaya mereka, apa lagi yang sampe selfi bareng Suho terus naik ke panggung. Gue pengennya jadi lebih dari lucky fans.
Ø   Sejak saat itu gue mengikrarkan diri gak bakal lagi nonton konser EXO di INA, gue pengen belajar serius biar bisa sekolah di Korea
Ø   Sejak saat itu juga, gue paling sebel banget sama DO. Gak tahu kenapa gue sebel aja ngelihat mukanye yang flat berat. Tapi gue juga makin sayang sama adek gue yang satu ini.
Ø   Tiba-tiba muncul satu pertanyaan di otak gue dan gue pengen tanyain itu ke mereka “Apa pendapat EXO tentang cewek berhijab?” #penasaran
Ø   Demi apa pun, gue bakal manfaatin kefanatikan gue sama EXO buat hidup gue lebih baik. Gue gak mau jadi fans biasa yang sekedar hidup cuma buat EXO, EXO as my motivator and I’m the real EXO-L forever.

Selasa, 29 Juli 2014

[Fan Fiction] PETRICHOR



Cast : All EXO’s member ( Dyo ) and Song Hye Rim
Part I
            Song Hye Rim dan Do Kyungsoo adalah teman dekat sejak SMA, tapi Hye Rim tidak pernah tahu Kyungsoo adalah bagian dari EXO, boyband baru yang sangat di sukai Hye Rim saat ini. Pertama kali debut EXO, Hye Rim dan beberapa temannya menghadiri konser EXO hari ini. Hye Rim ada dibarisan depan saat member EXO satu per satu mulai turun dari sebuah van. Biasnya di EXO adalah Sehun, Hye Rim terus memanggil nama Sehun saat pertama kali dia melihatnya turun dari van. Untuk yang pertama kalinya sebagai fans baru EXO, dia hanya jatuh hati saat melihat Sehun dan untuk yang pertama kalinya dia bisa melihat Sehun langsung. Tapi, apa jadinya jika ternyata Baekhyun dan Jongdae yang tidak lain adalah tetangga Hye Rim dulu sewaktu dia tinggal di Gyeonggi juga bagian dari anggota EXO. Kamu langsung berhenti meneriaki Sehun saat pertama kali kamu melihat Jongdae dan Baekhyun disana,
Hye Rim “Min Ah, kau lihat dua namja itu?” sambil menunjuk Baekhyun dan Jongdae yang sedang bicara,
Min Ah “Ddugu? Ah~ Baekhyun dan Chen? Wae~?”
Kau     “Aniyo~ Baekhyun dan Jongdae, bukan Chen”
Min Ah “Pabo ya~, bagaimana bisa kau mengaku seorang fans jika kau tidak tahu nama panggungnya? di EXO namanya Chen bukan Jongdae! Memangnya kenapa kamu bertanya seperti itu?”
Batinmu “Bagaimana mungkin mereka disini pada saat bersamaan?”
Min Ah “Yya~ Hye Rim ah~ “ Hye Rim tidak bisa mendengar Min Ah, karena sibuk dengan pikirannya. Tiba-tiba kamu tersentak saat fans semakin ramai memanggil nama yang tidak asing di telingamu,
“Kyungsoo~”
“Kyungsoo oppa~” 
“Dyo ah~”
Dyo ah~ saranghae…”
“I geo mwoya??” batinmu semakin bingung, karena melihat Dyo juga disana. 

Flash Back as student in Senior High School “Pertemuan Terakhir”


Dyo adalah cinta pertama Hye Rim, mereka pernah dekat tapi tidak bertahan lama karena suatu masalah yang tidak pernah di mengerti oleh Hye Rim sampai sekarang.
Hye Rim “Dyo ah~ hari ini kau ingin makan apa?” Dyo yang masih serius membaca, Dyo masih diam dan tidak menjawab.
Hye Rim “Yya…Ddodo ah~ kau tidak mendengarku?”  Hye Rim sedikit kesal.
Mendengar itu Dyo hanya melirik kepadamu yang sedang berdiri di depannya.
Dyo     “Aku tidak ingin makan apa-apa” kembali lagi pada buku yang dia baca.
Hye Rim “Wae~? Tidak biasanya kau seperti ini, katakan sesuatu, jeball” sambil menggoyangkan sedikit lengan Dyo. Tapi Dyo tidak menjawab, dia bahkan langsung pergi meninggalkanmu. Kamu bingung dan tidak tahu harus bagaimana. Hye Rim tidak ingin mengejarnya, karena dia tidak ingin membuat suasana semakin tidak baik jika dia memaksa Dyo bicara.
            Sepulang sekolah, Hye Rim menunggu Dyo di gerbang sekolah. Dan dia sempat bertemu dengan Jongdae dan Baekhyun (mereka tidak satu sekolah dengan Hye Rim, tapi sering lewat depan sekolah Hye Rim saat pulang sekolah).
Baekhyun “Noona, kajja pulang bersama kami”
Hye Rim “Gomawoo Baekhyun ah~ aku masih menunggu seseorang, kalian pulanglah dulu” jawabmu tenang sambil melempar senyum pada mereka.
Jongdae “Kau selalu seperti ini, sebenarnya siapa yang selalu kau tunggu? Apa dia pacarmu?”
Hye Rim “Ani~ hanya cingu”
Baekhyun “Eeeiih..ani~ hanya cingu” Baekhyun menggoda Hye Rim dengan menirukan gaya bicara Hye Rim.
Hye Rim“Wae? Yya~ Berhenti menggodaku” dan Baekhyun tertawa senang karena berhasil menggoda Hye Rim, meski dia sempat mendapar pukulan dibahu dari Hye Rim.
Hye Rim “A~ cham, Jongdae ah~ bisakah kau bilang pada eommaku, aku akan pulang terlambat hari ini” Hye Rim mengatakannya pada Jongdae karena rumahnya yang paling dekat dengan rumah Hye Rim,
Jongdae “Wae~? Eommamu, pasti bertanya alasannya”
Hye Rim “Nanti aku akan bilang pada eomma, mian…aku tidak bisa mengatakannya padamu” Hye Rim hanya tersenyum.
Baekhyun “Baiklah, kalo begitu kami pulang duluan, noona annyeong! Aku akan bilang pada eommamu, kau pergi berkencan!!” meski jarak mereka sudah cukup jauh, Baekhyun masih sempat menggoda Hye Rim.
Hye Rim “Yyaaa~ Baekhyun ah~ lihat saja sampai kau berbohong pada eommaku” mendengar teriakan Hye Rim, Baekhyun semakin senang dan melambaikan tangannya pada Hye Rim.
Hye Rim tahu Baekhyun hanya sangat suka menggoda semua orang. Itulah kenapa dia tidak menanggapi serius lelucon Baekhyun. Mereka akhirnya meninggalkan Hye Rim, mereka terlihat seperti anak yang baik dan polos.
Sudah satu jam lebih Hye Rim menunggu Dyo, tapi dia tidak muncul juga.
Hingga 3 jam berlalu dan sekolah sudah sangat sepi. Dyo tidak terlihat sama sekali.
Hye Rim “Dimana dia? Apa dia sudah pulang?” nada bicara yang lirih, akhirnya Hye Rim mencoba melihat ke dalam sekolah. Semua sudut sekolah dia jelajahi, tapi tidak ada seorang pun disana. Bahkan anak-anak band dan basket yang biasanya latihan sampai sore pun tak terdengar suaranya.
Kau     “Ddodo ya~ ddodo…!!?!” Hye Rim berteriak sekuat tenaga, tapi tidak seorang pun menjawab. Dengan perasaan kecewa dan lelah karena belum makan siang Hye Rim hanya duduk di teras depan sekolah sambil menundukkan kepala, tiba-tiba Hye Rim mencium bau hujan dan dia ingat Dyo sangat menyukai bau hujan. Hye Rim melihat ke atas langit dan hujan turun sangat deras, sudah pasti Hye Rim tidak akan bisa pulang karena dia tidak membawa payung apa lagi mantel. Hye Rim hanya perlu menunggu hujan sedikit reda.
            Sebenarnya, saat jam makan siang tadi Hye Rim ingin memberi surprise ulang tahun untuk Dyo tapi karena Dyo tidak mau makan dan mengacuhkannya, dia tidak ikut makan dank ado yang sudah dia siapkan untuk Dyo masih dia simpan dengan baik di tas.
Dyo     “Kenapa kau masih disini?” tiba-tiba seorang namja yang ditunggu Hye Rim sejak 3 jam yang lalu berdiri tepat di depannya dengan membawa satu payung. Hye Rim yang sudah mulai kedinginan, dan hanya membalasnya dengan senyuman.
Hye Rim “Ddodo ah~ saengil chukkae…! Mian, jika aku melakukan sesuatu yang membuatmu marah”  sambil menahan dinginnya hujan, meski kamu tidak kehujanan sama sekali. Tapi hujan saat itu membawa hawa dingin yang sangat menusuk tulang,
Dyo     “Apa kau sudah gila? kenapa kau melakukan hal sebodoh ini? Bagaimana jika tadi aku tidak bisa menemukanmu?” kata Dyo sedikit kesal, dia langsung melepas jaketnya dan memakaikannya pada Hye Rim. Hye Rim masih berpikir tentang apa yang membuat Dyo marah. Dyo menggandeng tangan Hye Rim begitu erat dibawah payung dan hujan yang deras. Selama perjalanan pulang, tak ada suara diantara mereka hanya suara riuh hujan yang terdengar di telinga mereka. Dyo masih memegang tangan Hye Rim erat dan sedikit gemetar, tangannya terasa sangat dingin. Hye Rim merasakannya dan melihat kearah Dyo, tatapan mata Dyo lurus kedepan. Sesekali Hye Rim melihat tangannya yang masih memegang erat tangan Dyo. Tapi Hye Rim benar-benar tidak ingin bicara apa-apa, hanya menikmati hujan bersama Dyo, baginya sudah sangat cukup. Hye Rim lebih mendekat dan melingkarkan tangannya pada lengan Dyo dan menyandarkan kepalanya dibahu Dyo.
Hye Rim “Semoga perasaanmu lebih hangat seperti sebelumnya” Hye Rim hanya bisa mengatakannya dalam hati.
Dyo tidak menolak, dia semakin mempererat pegangan tangannya pada tangan Hye Rim. Sesampainya tiba di depan rumah Hye Rim…
Dyo     “Masuklah…” Dyo melepaskan pegangannya,
Hye Rim “Tidak bisakah kita bicara sebentar?” nada bicara Hye Rim terdengar sangat rendah dan halus, Dyo hanya memandangnya lekat.
Dyo     “Aku harus segera…” belum selesai bicara, Hye Rim sudah memotongnya dengan air mata yang mulai mengalir. Dyo langsung terdiam, karena untuk pertama kalinya saat itu dia melihat Hye Rim menangis tepat di depan matanya. o.o
Hye Rim “Jeball, sekali pun jangan pernah berbohong padaku. Karena aku berjanji pada diriku sendiri tidak akan pernah berbohong padamu. Aku hanya ingin tahu kesalahanku padamu, sebenarnya apa yang membuatmu tidak mau mengatakannya?” suasana semakin hening saat Hye Rim benar-benar menangis, suara hujan yang deras masih menemani perbincangan serius diantara mereka.
Dyo     “Mianhae…Hye Rim ah~ tapi aku benar-benar tidak bisa mengatakannya” Dyo sedikit gugup,
Kau     “Wae? Waeyo? Wae?” tangisan Hye Rim semakin tidak tertahan lagi, meledak dan membuat Dyo semakin merasa bersalah, Hye Rim bahkan beberapa kali memukul dada Dyo. Dyo yang awalnya diam saja, kini mencoba menghentikan pukulan Hye Rim dengan memegang kedua tangannya. Meski Hye Rim memberontak dengan terus menangis, sekuat tenaga Dyo mencoba menenangkannya dan memeluknya erat.
Dyo     “Mianhae…Hye Rim ah~ cheonmal mianhae” bisik Dyo sambil memeluk Hye Rim semakin erat. Dan tangisan Hye Rim semakin keras, karena Hye Rim tidak akan pernah tahu kenapa dia sangat menyukai Dyo. Dia hanya berharap Dyo segera mengatakan kesalahannya dan memahami perasaannya saat itu.

Senin, 12 Mei 2014

Motivator or Inspirator



Seberapa banyak aku menyukai mereka? Aku rasa terlalu banyak, ada banyak hal yang aku pelajari dari mereka. Aku merasa mereka bukan boyband biasa karena hampir seluruh dunia mengenal mereka.
Yang aku lihat, mereka selalu terlihat ceria dan bahagia di depan kamera. Tapi tak jarang juga mereka tidak bisa menyembunyikan kelelahan, kesedihan dan segala macam perasaan negatif yang mereka rasakan di depan kamera. Mereka sudah berjuang sangat keras untuk semua orang yang mencintai mereka, seolah-olah tak ada hal lain yang mereka pikirkan selain fans dan karir mereka sebagai boyband kelas dunia. Tidak kah mereka sadar bahwa mereka sangat dicintai banyak orang, aku rasa mereka sudah tahu itu sejak awal debut. Ada banyak fans di luar bayangan mereka yang ingin sekali bisa bertemu dengan mereka, atau bahkan melihat mereka secara langsung. Tapi mereka tidak pernah bisa melakukannya dan apa yang mereka lakukan? Mereka hanya membayangkan, berkhayal, tersenyum dan tertawa saat melihat foto atau video tentang EXO. Mereka hanya bisa memanggil nama EXO dari jarak yang sangat jauh, aku rasa EXO belum pernah tahu tentang hal ini. Mereka selalu bersama, bermain dan menyanyi bersama. Ada banyak juga fans yang selalu merasa sendiri dalam kehidupannya yang penuh sesak dengan jutaan orang di sekitarnya, tapi dia merasa sepi dan hanya dengan melihat video atau membaca berita tentang EXO dia merasa punya teman. Dia merasa menjadi bagian tersembunyi dari 12 anggota luar biasa itu. Tidakkah itu sangat menyedihkan? Sangat menyedihkan, tapi dengan membaca dan tahu semua hal tentang EXO, semua itu akan sedikit terbayarkan. Paling tidak, dalam kesepiannya dia menemukan sesuatu yang memberinya semangat dan harapan untuk lebih baik menjalani hidup.
Aku memang salah satu fans berat EXO, bagi sebagian orang yang belum mengenal boyband ini akan mengira ini adalah hal yang terlalu berlebihan atau bisa dikatakan tidak berguna. Tidakkah mereka tahu bahwa hal yang tidak berguna ini lah yang akan membawaku pada jalan hidup ku sendiri. Tentang apa yang aku butuhkan, bukan apa yang aku inginkan.
Secara global, melihat kehidupan EXO yang selalu dikawal dan dikerumuni banyak fans adalah hal yang mustahil untuk bertemu mereka secara personal. Bukannya aku pesimis, hanya saja aku yakin semua hal yang tidak mungkin memang bisa terjadi di dunia ini. Maka aku hanya perlu menjalani semuanya dengan baik dan tidak perlu membayangkan/ mengkhayal yang belum tentu akan terjadi. Karena saat aku melihat adik laki-lakiku, itu sudah cukup untuk menggambarkan bahwa itu adalah mereka (EXO). Mereka suka bermain, menyanyi dan menari, mereka juga selalu ingin tahu banyak hal dan bertanya saat tidak mengerti.